TONTON ASTRO AWANI

PENGUNJUNG SETIA

13 Januari 2011

ORANG JAWA TIDAK LAGI BERASA HATI

Orang Jawa tidak lagi berasa hati
- ABD JALIL ALI

LAHIR dan dibesarkan di sebuah kampung terpencil di Negeri Johor, saya biasa sangat mendengar berbagai gelaran mengenai Jawa. Untuk makluman, lima atau enam dekad lalu kampung di Hulu Muar itu, penduduknya 99 peratus Jawa, dan saya tidak termasuk yang satu peratus itu!

Ada gelaran ‘Jawa kontrak’, iaitu merujuk kepada orang dari tanah Jawa (Indonesia) yang dipaksa datang ke Tanah Melayu – kononnya naik kapal arang – untuk menjadi buruh kasar di ladang cengkih.

‘Jawa totok’ ialah Jawa kuno yang tidak tahu sepatah pun perkataan Melayu. Sesetengah orang mengandaikan Jawa jenis ini lebih rendah tarafnya berbanding kumpulan yang naik kapal arang, konon lidah mereka pekat Jawa sehinggakan bacaan al-Quran pun bunyi Jawa. Contoh, dalam surah Al-Fatihah, perkataan ‘aalamin’ disebut ‘ngallamin’.

Ada juga gelaran ‘Jawa celup’, iaitu keturunan yang lahir dari bapa Jawa dengan ibu Melayu, atau lelaki dari Jawa berkahwin dengan perempuan di sini. Ini kira Jawa masuk Melayu, sama seperti Cina masuk Melayu atau India masuk Melayu. Arab masuk Melayu pun ramai juga.

Pada satu ketika ‘:branding:’ Jawa dianggap satu penghinaan, ‘koman bebenor’ kata orang Perak. Sebab itu di tempat saya dulu-dulu ada yang berkelahi dan bertumbuk sebab dihina dengan jenama Jawa.

Bagi sesetengah orang, Jawa dianggap spesies berkelas rendah. Maka tidak menghairankan ketika mula merantau ke KL empat dekad dulu, ada teman-teman sepejabat memandang semacam apabila saya memberitahu saya orang Jawa. Ada orang tidak mahu mengaku dirinya Jawa.

Ada juga orang hendak menyembunyikan keturunan, tetapi namanya dengan sendiri menjelaskan asal-usul. Kalau nama dia Bahari bin Ngadiman, dengan sendiri orang tahu dia Jawa. Mana hendak sembunyi kalau nama Poniah binti Sentot, Salikon bin Ngarno, Suparman bin Toyo?

Seorang kawan semasa di kampus suka benar apabila dipanggil ‘Joe’. Katanya macam bunyi nama orang putih. Pada hari konvo baru saya tahu nama sebenarnya ialah Suparjo bin Samingon.

Begitulah orang cuba menyembunyikan jenama Jawa pada ketika itu. Konon, ada yang tidak jadi bertunang setelah mengetahui si jejaka keturunan Jawa. Kalau silap-silap sebut mungkin boleh bertumbuk. Malah, mungkin juga boleh kena saman. Bagi sesetengah orang, ‘Jawa’ adalah istilah sensitif.

Itu dulu! Zaman berubah, masa berlalu. Sistem nilai pun sudah tidak seperti sebelum merdeka dulu. Hari ini tidak ada lagi yang malu apabila dikatakan Jawa. Istilah itu malah dikaitkan dengan perkara-perkara positif seperti kuat kerja, taat kepada ketua, berani, budiman, tampan berkumis, dan sebagainya.

Hakikatnya ialah warganegara keturunan Jawa kini sudah berjaya dalam berbagai-bagai bidang, dan semakin ramai menduduki jawatan-jawatan penting termasuk menteri, ketua jabatan, CEO, hakim, pakar motivasi, dan sebagainya. Ramai Jawa berjaya dalam bisnes, ramai jadi jutawan. Ada juga jadi artis terkenal.

Istilah yang satu ketika dulu dianggap sebagai berkelas rendah, kini bukan lagi sesuatu yang menghina. Tidak ada yang akan marah-marah atau berasa hati sekiranya terlihat, terbaca, atau terdengar perkataan Jawa. Sekiranya dicetak dalam buku atau majalah pun tidak mengapa.

Sepatutnya dalam semangat Jawa begitulah orang melihat perkataan ‘paria’ atau ‘pariah’ dalam novel ‘:Interlok:’ karya Sasterawan Negara, Ismail Hussein, yang kini menjadi teks sastera Tingkatan Lima. Tidak ada apa yang hendak disensasikan dengan istilah tersebut.

Istilah yang satu itu hanya disebut dua kali dalam keseluruhan novel setebal lebih 200 halaman itu. Saya tidak fikir istilah tersebut satu sindiran atau satu tuduhan terhadap kaum India di negara ini.

Novel itu telah diterbit, diedar dan dibaca 40 tahun dulu, tidak ada siapa yang berasa tersinggung. Sekiranya ada kesan negatif pasti perkataan yang disebut dua kali dalam novel itu, telah menimbulkan keresahan sejak empat dekad dulu. Kenapa baru sekarang?

Perkataan yang dikatakan terlalu sensitif itu sebenarnya tidak relevan langsung dengan kaum India di negara ini. Semua orang tahu dalam amalan masyarakat majmuk di negara ini, baik Melayu, Cina, India atau mana-mana suku kaum adalah sama sebagai warganegara. Kita tidak ada sistem kasta.

Oleh sebab tidak ada kasta, tidak ada seorang pun paria di negara ini. Istilah kontroversi dalam novel itu adalah merujuk kepada masyarakat di benua kecil India zaman dulu. Kaum India di negara ini tidak ada kena mengena langsung dengan status paria. Jadi, tidak perlu berasa hati.

Apa yang terjadi sekarang ialah kita sengaja menyusahkan perkara yang mudah. Novel telah diterima sebagai buku teks, dan ada seorang dua yang entah mengapa berasa tersinggung, dan berteriak.

Sebagai reaksi kilat, semua pihak – kementerian, NGO, pemimpin politik, pemimpin besar, pemimpin kecil – turut berteriak sama. Maka benda yang kecil dan terpendam sejak 40 tahun dulu, tiba-tiba meletup.

Sekiranya dilayan, perkara ini tidak akan selesai, walaupun di mahkamah. Malah kalau silap gaya ia akan menjadi hubaya-hubaya yang boleh mencetuskan ketegangan kaum. Semua pihak perlu hentikan isu ini. Jangan kacaukan ‘1Malaysia’ hanya kerana satu istilah yang tidak ada kaitan langsung dengan masyarakat kita.

SUMBER: SINAR HARIAN, 13 JANUARI 2011

Tiada ulasan: