TONTON ASTRO AWANI

PENGUNJUNG SETIA

08 Mei 2011

MESTI MAKAN BEGITU SAJA

LEDANG: Bagi mendapatkan kepastian mengenai khasiat tersembunyi ratu anai-anai, seorang tabib Cina yang menjalankan perniagaan berasaskan herba dan ginseng di bandar ini mengesahkan kehebatannya.

Toh Su An, 60, mengakui ratu anai-anai adalah sejenis ubat yang diamalkan masyarakat Cina sejak ratusan tahun lalu.

"Bagaimanapun, kesukaran mendapatkan ratu anai-anai membuatkan jenis perubatan berkenaan seakan-akan lenyap daripada pengetahuan umum," katanya.

Toh mengakui ratu anai-anai sungguh berkesan untuk menambah kesuburan bagi wanita, tetapi dengan syarat kaum Hawa perlu memakannya begitu saja tanpa sebarang campuran.

Katanya, ratu anai-anai juga dapat membantu merawat beberapa jenis penyakit seperti tekanan darah rendah, darah tinggi dan sembelit.

Sementara itu, pakar sakit tuan, Datuk Dr Ismail Thamby berkata, semua itu hanya kepercayaan karut yang banyak dipengaruhi oleh psikologi seseorang kerana daripada aspek perubatan, anai-anai tiada khasiat apatah lagi mampu merawat masalah mati pucuk.

Katanya, amalan pelik seperti memakan serangga dan alat kelamin haiwan sebenarnya adalah songsang yang hanya memberi kesan placebo (perawat) sementara.

"Keberkesanan sesuatu petua atau amalan songsang ini ada kaitan dengan aspek psikologi pengamalnya kerana walaupun daripada segi perubatan ia tidak menunjukkan apa-apa khasiat, namun pengamal percaya ia berkesan.

"Bila disebut mengenai kelemahan syahwat, ia sebenarnya bergantung kepada minda dan cara pemikiran individu itu sendiri," katanya ketika dihubungi, semalam.

Beliau berkata, fenomena kepercayaan songsang bukan baru di negara ini, malah ada yang diamalkan secara turun-temurun bergantung kepada budaya individu itu.

Katanya, antara penyakit yang sering ada kaitan dengan mati pucuk adalah diabetes, darah tinggi atau hipertensi, kolesterol tinggi selain penyakit jantung.

"Rakyat di negara ini terlalu mudah mempercayai apa jua petua atau amalan yang kononnya dapat mengatasi mati pucuk dan berani mencuba tanpa mengetahui kesan negatifnya.

"Tongkat Ali contohnya sering digunakan oleh lelaki kerana dipercayai dapat memberi tenaga, sedangkan berdasarkan kajian ia sebenarnya merangsang hormon testosteron yang mana memberi rangsangan syahwat dan ereksi," katanya.

Bagaimanapun, katanya, untuk mengatakan amalan berkenaan salah sepenuhnya agak sukar kerana ada pengamal merasakan perubahan positif apabila makan serangga perosak itu.

Katanya, semua itu bergantung kepada pemikiran dan kepercayaan seseorang selain psikologi.

Bagaimanapun, amalan itu masih belum terbukti berkesan mengikut aspek perubatan sebenar.

SUMBER: METRO AHAD, 8 MEI 2011

Tiada ulasan: