TONTON ASTRO AWANI

PENGUNJUNG SETIA

26 Oktober 2012

'DIA SANGGUP KHIANATI SAYA'

Oleh Fairul Asmaini Mohd Pilus


LEDANG: "Saya anggap dia seperti abang dan tidak menyangka dia sanggup menggunakan saya untuk melepaskan diri," luah Najmi Ahmad (bukan nama sebenar), murid 10 tahun yang ditahan polis baru-baru ini kerana dipercayai terbabit dalam kegiatan mencuri motosikal.

Najmi berkata, rakannya yang dikenali sejak dua tahun lalu sebagai Izam, 15, masih bersekolah dan berasal dari kampung berhampiran.

Katanya, sebelum ini, dia pernah melihat Izam menunggang motosikal berbeza, namun menyangka ia kepunyaan keluarga rakannya itu.

Bagaimanapun, katanya, pada 14 Oktober lalu, Izam menemuinya di pekan Tangkak dan mengajaknya menaiki motosikal untuk bersiar-siar.

"Apabila Izam ajak saya membonceng, saya terus mengikutnya tanpa mengetahui niat sebenar.

"Saya tak sangka ketika melalui satu lorong, kami ditahan polis kerana motosikal itu dipercayai hilang sehari sebelumnya dari sebuah kilang berhampiran.

"Ketika itu, Izam beria-ia menafikan pembabitannya dan menuduh saya menjadi dalang kecurian motosikal itu," katanya ketika ditemui di rumahnya di pekan Ledang di sini, semalam.

Menurut Najmi, mereka dibawa ke balai polis berhampiran dan Izam sekali lagi menuduhnya mencuri motosikal itu dan sebuah motosikal lain ketika mereka disoal siasat.

Katanya, pada masa sama, Izam mengugutnya supaya mengaku atas semua kesalahan itu kerana jika enggan, dia tidak akan melepaskannya apabila dibebaskan kelak.

"Saya ketakutan sepanjang disoal siasat dan terpaksa mengaku kerana Izam sudah mengugut akan menunggu saya di luar jika menceritakan perkara sebenar.

"Mujurlah, selepas soal siasat saya dibebaskan sementara dengan jaminan polis," katanya.

Anak ketiga daripada tujuh beradik itu berkata, sebelum ini Izam pernah menunjukkan sejumlah wang tunai tetapi apabila ditanya bagaimana dia memperolehnya, remaja itu hanya mendiamkan diri.

"Saya menyesal mempercayai Izam yang dianggap sebagai abang. Kerana dialah nama saya kini berada dalam rekod polis.

"Walaupun berasal dari keluarga miskin, saya tidak pernah terfikir untuk mencuri dan memalukan keluarga.

"Namun, nasi sudah menjadi bubur dan itulah pengajaran paling berguna buat saya," katanya yang kini masih menunggu siasatan sama ada akan didakwa di mahkamah atau sebaliknya.

Sementara itu, bapanya, Ahmad Mustafa, 40, berkata, dia dan isterinya terkejut apabila dimaklumkan penahanan anaknya itu.

Ahmad berkata, Najmi mempunyai ramai kawan dan ada antara mereka lebih tua daripadanya.

"Hampir setiap petang, Najmi akan ke kampung berhampiran untuk bermain bola sepak dan mungkin dari situlah mereka berkenalan.

"Saya bukannya mahu membela anak semata-mata tetapi jika difikirkan, mustahil Najmi yang baru berusia 10 tahun dapat mempengaruhi remaja berusia 15 tahun," katanya.

Ahmad berkata, keluarganya berharap pihak berkuasa menyiasat kes itu sebaik mungkin kerana mereka yakin anaknya tidak bersalah.

SUMBER: HARIAN METRO, 26 OKTOBER 2012

Tiada ulasan: